Selamat Tinggal, Match Play!

Penyelenggaraan World Golf Championship (WGC)-Dell Technologies Match Play pada 26 Maret kemarin menjadi turnamen terakhir dalam kalender PGA Tour. Ada satu faktor yang membuat turnamen berformat match play ini harus dilikuidasi.

Sam Burns berhasil menjuarai WGC-Dell Technologies Match Play 2023 dengan menggilas Young 6&5. Ia menjadi pemenang terakhir dalam turnamen dunia berformat match play ini. Tahun depan WGC-Dell Technologies Match Play yang memulai debutnya pada 1999 ini tidak akan lagi digelar. WGC-Match Play pun merupakan turnamen WGC terakhir yang digelar setelah dua turnamen WGC lainnya (Championship dan Invitational) dilikuidasi pada 2021.

Meski menyuguhkan atmosfer format yang berbeda, WGC-Match Play justru dianggap kurang menjual secara komersial. PGA Tour bahkan beberapa kali memoles turnamen match play ini agar menarik. Tetapi tetap saja gagal.

Di masa-masa awal, WGC-Match Play menerapkan sistem gugur. Ini justru membuat pihak TV dan pihak-pihak yang berkepentingan harap-harap cemas, berharap agar para pegolf bintang tidak pulang lebih awal.

Ini pernah terjadi pada 1999. Saat itu Jeff Maggert (unggulan 24), Andrew Magee (unggulan 50), John Huston (unggulan 27) dan Steve Pate (unggulan 61) maju ke final four. Meski mereka sebenarnya pegolf-pegolf bagus, penyelenggaraan final four miskin penonton. Namun, ada juga final yang menyedot banyak perhatian, yaitu pada 2004. Saat itu Tiger Woods (unggulan 1) berhadapan dengan Davis Love (unggulan 3) yang berakhir 3&2 untuk Tiger.

Kemudian, sistem grup diperkenalkan. Para pemain dibagi dalam beberapa grup yang bermain di 3 hari pertama, yang membuat para peserta “kesal” karena waktu bermainnya jadi lebih panjang. Lalu, berlanjut ke sistem gugur. Hasilnya pun tetap mengecewakan.

Final WGC-Dell Technologies Match Play 2023 kemarin mempertemukan Burns dan Cameron Young. Namun, partai final justru kalah populer dengan pertarungan antara Scottie Scheffler dan Rory McIlroy . Padahal, duel Scheffler-McIlroy hanya memperebutkan posisi 3 dan 4, yang disebut-sebut media-media golf AS sebagai partai consolation. Namun, “hiburan” Scheffler-McIlroy malah mendapat porsi penonton lebih banyak.

“Saya ingin sekali WGC Match Play ada lagi,” kata Scheffler, seperti dikutip Golf Channel. “Saya pikir match play adalah perubahan yang bagus. Secara komersial, saya tidak tahu seberapa bagusnya turnamen ini terkait dengan TV dan hanya ada beberapa orang yang bermain di lapangan golf pada akhir pekan.”

Share with

More News

Empat Asisten Kapten Tim Internasional Presidents Cup 2024 Diumumkan

Peningkatan Kualitas Turnamen Medco-Pondok Indah International Amateur 2024

Raja Baru OOM Asian Tour

14 Srikandi Profesional Indonesia

Digital Edition

Screenshot 2024-04-05 131223
April - May 2024

Kunjungan Ke Dua Destinasi Major

Screenshot 2024-02-05 at 13.13.38
February - March 2024

Pemain Terbaik Indonesia Musim 2023

Cover
December 2023 - January 2024

Juara Sejati di Jagat Golf Indonesia

cover
October - November 2023

Petualangan Viking di Benua Merah